Langsung ke konten utama

(cerita yang tertunda) Bertandang ke rumah Teman

Sesuai janji waktu di Jakarta, gue akan memberikan sesuatu kepada seorang teman yang sudah 8 tahun tak bertemu. Hem... Sudah lupa rumahnya, tapi kemarin dia ngasih alamatnya jadi gue rasa bisa dengan gampang menemukannya.Lagian ini kan Payakumbuh, apa susahnya sih nyari rumah seseorang.. hehehe..

Janji sama dia untuk berangkat ke SMA 2 guna bertemu wali kelas gue waktu SMA (parah, gue cuma ingat 3 nama guru waktu SMA, bu Mega guru Kimia, bu Eva wali kelas pas kelas 2 dan bu Zuriati wali kelas waktu kelas 1).

Oh, dia udah sms.. Waksss... gue baru balik nih nganterin Cici.. waduh... bagaimana ini.. Bingung, kalo naik angkot pasti dia akan nunggu lama.. Parah... Naik motor?? Motor siapa ya?? Masa bawa mobil si Babe, waduh gue ga bisa nyetir. bisa2 ntar koit lagi.... Orgg...

Ah.. si Ibu tahu kalo anaknya lagi pusing, nanya dan langsung ngasih solusi, katanya pinjam motor Tek Eri aja kan ga dipake tapi ntar isi bensin.. Asyik... Langsung Cabut ke Tek Eri, urusan kendaraan beres.. Langsung bersiap untuk mandi.. Hei.. tak ada air di kamar mandi, macam mana ini?? Apa?? mesti ke Mato Aia.. weleh.. Ngebom dimana bu, perut ini minta di keluarkan sampahnya... O iya ada tempatnya di situ.. lali aku.. hehehe...

Ok udah siap, berangkat...!!! Si ibu pesan, jangan ngebut di sini orang2 bawa motornya kayak orang punya nyawa banyak jadi hati-hati.. he.... Jalanan kosong, awalnya ngikutin kata si Ibu dengan membawa motor ini dengan kecepatan rata 45, namun pas tahu jalanan ini tak berpenghuni.. coba naikin sampai 70, lumayan asyik... he... akhirnya pas lewat Simpang batu Ampa, nyoba kecepatan motor ini... Bus.... 110 tembus...hahahaha.. asyik sob, jakarta mana bisa kayak gini.. jalanan lurus.. "Oi.. Stoner, coba trek ini di lombain, bisa kalah Rossi sama kau.. hahaha"

Akhirnya, sampai di simpang rumah si Teman.. Aih.. gue benar2 lupa yang mana rumahnya.. Akhirnya gue tanya alamatnya sama seseorang yang gue yakin dia pasti "penghuni" daerah sini.. ehhe
"da, iko alamatnyo dima?", tanya gue sambil ngeliatin alamat yang dia kasih
"onde, dima yo.. kurang tahu pulo", si uda kayaknya memang ga tau..hehehe kasihan
"Kalau rumah ibu guru Maag (sorry bu.. terpaksa mengaburkan.. pisss..hehehe), guru SMP 1 dima yo?"
"Oh.. iko alamat ibu itu, itu rumahnyo di sampiang ko..hehehe", si uda tertawa sambil menunjuk sebuah rumah.
"Mokasih da.." gue langsung menuju rumah yang ditunjuk.

Heran ya, ternyata orang payakumbuh ga pernah pakai alamat2an kali ya, kalo nanya langsung tanya nama yang punya rumah aja pasti yang ditanya langsung tahu....he.....

Ketemu sang teman, ah.. Kayaknya dia udah ga ada waktu buat nemenin gue ke SMA, tak apalah nanti cari yang lain buat nemenin (kenapa mesti di temenin ya??padahal kan urusan gue..hehehe... soalnya kalo ketemu guru yang lain ga tau namanya.. malu bro.. wakaka)

Ngobrol2 dengan sang teman, terusik (tidak traxkustik..he) dengan seruan bapaknya yang menyuruh gue untuk diajak masuk ke dalam rumah.. Oh no, pasti interogasi nih... Memang ga panik sih, karena gue ga pernah takut sama siapa pun cuma rada segan aja.. Layaknya segan sama bos besar.. sekali lagi ga takut cuma segan....hehehe.....

Ini dia obrolan dengan Bapak sang teman (sedikit manipulasi jika memang ada yang salah maafkan..hehehe)
"Namanya siapa ya??", si Bapak memulai pembicaraan
"Wawan Pak (biasa dipanggil CR7, Marvel, Dedi andra n The Back Bone, Nicholas Saputra dan yang lain yang hebat2..ini ga gue sebut lo..hehehe)"jawab gue tenang sumpah tenang banget...
"tinggal dimana?"
"Sarik Laweh pak"
"Itu yang daerah Simpang Batu Ampa masuk ke dalam antara Suayan sama Batu Ampa yo, dulu ada anggota DPRD namanya Pak Datuk dari Suayan, kenal ga?"
"Eh.. iya pak sebelum suayan, dulu emang ada anggota DPRD dari situ pak, tapi saya tak kenal (saya kenal seorang calon presiden untuk 2024 pak, ni lagi dihadapan anda..hehehe)"
"oo.... ada daerah lain namanya.. Sungai apa ya?"
" Sungai Balantiak pak, itu setelah Sarik Laweh jika dari Batu Ampa.."
" Gitu, Pak datuk bisa bikin orang berhenti merokok. Dulu Bapak pernah coba, waktu itu rokok Bapak 234 (you know lah merknya apa..hehehe). dan disuruh tinggal di situ..."
" Akhirnya rokoknya berasa ga enak ya pak", buussseettt ga sopan gue nyela kata2 si Bapak, habis pengen tahu...
" .... harusnya si gitu, tapi bapak ga ngerasa gitu si.. biasa aja"
"hehehe... berhenti merokok emang susah pak, saya juga gitu. dulu susah buat berhenti tapi sekarang udah bisalah ga ngerokok, walau kalau lagi pusing bawaannya pengen ngerokok"
"kok bisa berhenti"
"di kantor ada yang nasehatin terus pak, katanya kalau ngerokok kasihan istri masak disuruh nyium asbak dan kalo dihitung udah bakar hutan berapa?"
"Iya sih, tapi kalo pas pusing masih pengen ngerokok?"
"kalau pusing emang bawaan gitu pak"
"Ah.. itu belum berhenti namanya, esok pasti pengen lagi. Dulu Bapak juga gitu, udah berhenti eh ngerokok lagi.. udah sering banget pengen berhenti... Pokoknya kalau masih pengen ngerokok itu artinya belum berhenti."

Untung Mama sang teman datang, ah... Save by the Mom...hehehe... pembicaraan berhenti.. si Mama mulai mengajak gue ngobrol.. Pertanyaan basa-basi (menurut say, jangan marah ye..hehehe) dan akhirnya sampailah pada waktu untuk meninggalkan rumah sang teman, karena di juga mau ada acara jadi you must go now mr Khutz Van Seveir..hehehe..

pamit sama sang Mama... Pamit sama sang teman.. I'll go to another mafriend home...hehehe... Makasih Jamuan dan sharing dengan sang Bapak..hehehe....

Nb: Oya, makasih kuenya... Enyaaaaaaaakkkkkkkkkkkk

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…