Langsung ke konten utama

(cerita yang tertunda) Ketemu Guru SMA

Tak ada teman nih buat ke SMA... Hem.. oya, Arsy teman pas kelas 3, satu2nya teman SMA yang saat ini di Payakumbuh dan gue punya nomornya, langsung telpon aja. Ah.. dia bisa buat nemenin ke SMA.. oh.. Akhirnya, langsung ke rumahnya dan untung gue masih ingat rumahnya (gimana ga ingat udah kenal dari SMP sih.He is Del Piero with F******g Jupret..hehehe)

Ternyata dia ga di rumah, telpon lagi. Oh.. lagi di warnet depan SMEA.. langsung cabut ke situ. What the hell I was saw?? that's Sri Asih?? Jilbab.. whoooaaaa.... Mangstab.... Dia bilang "Khutut??Bilo pulang..Aih makin gapuak kini yo. Salam la ciek lu." Masih seperti Sri yang lama, pendek, ceria dan mungkin masih suka Owen dan Westlife..hahaha (teman waktu SMP dulu, menjauh pas SMA...hehehe)

Back to Arsy (Kasiak atau Keset si??wakakaka) "Iyo Gapuak ang kini tut"
"Sukses den mah..hehehe", jawab gue santai.. "Ba'a bisa ang kawani den pai ka SMA 2??
"Manga situ??"
"Jalan2 se.. liek2 setelah 8 tahun ndak ka situ"
"Peklah.. ", Arsy langsung ngajak cabut..

OK.. langsung jalan......

Sampai di SMA 2.. Busseeettt... ko SMA ini berubah banyak ya?? tak satupub guru yang ada di meja piket yang gue kenal wajahnya.. Ah.. kita jalan aja dulu deh.. Muter2 ke masjid sambil liat2 keadaan sekolah.. lapangan basket, tempat melampiaskan kenakalan ga masuk saat pelajaran yang ga disuka..heehehe...


Liat Perpustakaan, aih kok tempatnya pindah ya. Kata Arsy itu kan dulu pentas waktu kita perpisahan.. Eh.. emang iya ya?? wkakaka.... Sumpah lupa gue, wajar aja sih kelas tiga gue serius belajar.. (cie, serius..hahahhaa)
Bukan gitu juga sih, sebenarnya gue tipe orang yang peduli dengan sesuatu yang paling membuat berkesan, jadi jika ga berkesan ya.. maaf aja jika terlupakan.. hehehe..

Sip... Setelah puas muter ke arah perpus dan ruangan kelas waktu kelas satu. Coba kembali ke meja piket, siapa tau ada guru yang gue kenal (ga terlalu berharap si, kan yang gue tau cuma 3 orang...hehehe..yah setidaknya tau wajah deh... hehehe). Ah, ada bu mega guru kimia waktu kelas 2, pelajaran paling gampang menurut gue waktu itu.. (cabut jarang kali pas belajar ama guru satu ini..hehehe). Bu Mega nanya, ngapai ke sini dan bla bla sampai nanya "udah punya mantu blum ibu?" wooow... pertanyaan aneh nih?? dalam hati nanya balik, emang ibu mau saya jadi mantunya?? hahahahha( kidding boss Nanda.. sorry.. takkan kukejar wanitamu..hehehehe)

Berjalan ke arah IPA 1 dulu, hem kasiak ngomong "dulu loe sering ngajak gue ke sini kenapa?"
"he... oooh..... gue ke sini sebenarnya bukan ke IPA 1, kamuflase aja, padahal gue cuma pengen liat seseorang di IPA 2..hahaha" jawab gue
"sama donk.. gue juga dulu ngikut loe ke sini juga pengen liat seseorang..hahaha, eh itu bukannya Bu eva??liat deh yang di dalam kelas..", Arsy mengajak gue berhenti di depan kelas IPA 2 lama..
"emang iya, damn.. mata gue ga nyampe jangkauannya...", sambil berusaha ngeliat

Guru yang di dalam kelas melihat ke arah gue dan berjalan keluar, lalu bertanya, "Mau nyari siapa?"
Gue langsung jawab, "Bu Eva kan? Masih ingat saya bu?"
"Siapa ya? pernah ibu ajar dulu ya??
"Ibu wali kelas saya waktu kelas 2"
"Emang iya? Waktu itu bareng siapa? Kelasnya dimana?"
"Bareng siapa ya??(sumpah gue ingat ga banyak..hehehe). Sama Voi, Mey dan Vonnye. Waktu itu kelasnya yang dekat Masjid bu, yang dekat toilet..."
"Mukanya sih rada2 ingat, cuma lupa nama.. biasalah guru emang suka gitu, ada apa nih?"
"Ga papa si bu, cuma pengen liat2, ketemu ibu mau bilang makasih karena berkat ibu saya bisa seperti sekarang"
"Itukan tugas guru, he... Oya, ibu mau ngatur adik2 nih. Mereka mau goro, goro aja asih di atur. Ke Ruang guru aja disitu banyak guru yang lain. Ibu tinggal ya" Bu eva berlalu..

Lanjutkan perjalanan di SMA 2 sambil ngobrol sama si Arsy. Menceritakan kenapa gue malas belajar waktu SMA.
"dulu menurut gue masuk sini adalah suatu kesalahan, makanya gue ga serius belajar," kata gue memulai pembicaraan..
"emang kenapa??Arsy bertanya
Keasyikan ngobrol ga sadar kalo seorang guru memperhatikan, ah.. perasaan kenal mukanya, ngajar apa ya?? Si Ibu guru mengenal muka Arsy, tapi muka gue ga... Si ibu bercerita kalau dia guru biologi.. Ah gue ingat dia guru biologi yang ngajar gue kelas 2.. Yang sering gue bikin karikaturnya.. hahahaha... Maaf bu.. :(

Si Ibu nanya gue kuliah dimana, ngambil jurusan apa. Gue bilang kalo pelajaran gue kebanyakan berbahasa latin, banyak masalah biologinya dan gue dulu jarang masuk mata pelajaran si Ibu.hehe... Si Ibu hanya tersenyum...hahahaa..

Kembali ke parkiran motor, menatap ke meja piket berharap Bu zuriati lewat sambil melanjutkan obrolan tadi yang terpotong.
"Jadi loe ga suka sekolah di sini," Arsy kembali nanya
"Loe taukan nilai gue dulu berapa pas lulus SMP, kalo di bawa kemana2 pasti keterima, dan saat itu gue keterima di Bukittinggi sayangnya gue ga boleh sekolah di sana, yah jadinya beginilah..hehehe..menyesal..hahaha"
"Oh..jadi gitu, gue tau kapasitas loe, makanya heran kenapa dulu loe yang ngajak gue cabut..hahahaha"
Arsy menunjuk seorang guru yang baru keluar dari ruang guru, "itu bukannya Bu iya.. coba lihat deh"
"he.. wah ga keliatan, mata gue minus.. coba deketin aja deh..."
Sampai di depan TU, oooo benar bu Zuriati, guru yang paling berjasa bagi gue.. Kalo bukan karena dia gue ga bakal bisa kuliah di UI. Bu iya yang bikin gue naik ke kelas 2, dengan semua kesalahan gue.. Masuk hanya 1/3 hari perbulannya belum cabutnya.. Oh.. Thanx Berat Bu Iya.. Sayangnya tak sempat mengambil gambar Bu iya.. Percakapan yang panjang telah membuat puas.. Sekali lagi Makasih Bu iya dan semua guru di SMA 2.. Maaf jika saya tak ingat satu persatu nama kalian.. Tapi jika dulu saya tak sekolah di SMA ga mungkin jadi seperti sekarang.. Yah.. walaupun dulu ga serius, saya akan balas dendam di ekstensi nantinya. do'akan ya....


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…