Langsung ke konten utama

Inilah Gue



Name : Heri Irawan
Nick : Khutut * Heri * Wawan * CR7
Date of Birth : July, 12 /1986
Place of Birth : Sarik Laweh (Maybe..Indrapura, I never wanna know bout this)
My Fave Music : The Dunk of Dut, The simple Song about Love, My Voice, My Lyre
My Fave Book : I love manga, Maybe I love Habibburahman but today I hate Him..
Interest : Women, Ladies, Girl, Chick, Money, Futsal, PES 2009
Quote : I wanna kill people who lead the nation, coz i never like my life

The Story of My life
(Inggris Gue Jelek, Balik ke Bahasa hutan ya..:)
Gue lahir di Sarik Laweh (Indrapura mungkin, ga jelas sebenarnya dimana dan ga pernah peduli juga) di hari sabut subuh (munkin) 12 Juli 1986. Lahir sebagai anak ke 2 dari seorang ibu bernama Efsawati. Lahir dengan kulit bersih (sekarang kok butek ya??). Sejak umur 4 tahun ditinggalkan oleh My beloved brother who loved my self. Aih kehilangan panutan dah dan mesti jadi panutan buat adik-adik gue sekarang.

Sekolah di TK Taman Budi, ga menjadi anak yang menonjol di TK, namun berubah jadi anak yang super PD saat SD. Ga terlalu menguasai persilatan SD saat kelas 1-3, namun di akhir kelas 3 menguasai pergulatan ini. Menjadi anak yang dibanggakan dengan prestasi akademik yang lumayan dan sempat berpidato layaknya ustadz di beberpa masjid (lumayan nambah uang jajan..hehehe), Berkat Pak tanga Ersis sampai ke Padang Panjang buat lomba Puisi Dakwah dan berhasil juara.

Lulus SD dengan nilai yang hancur berantau karena sempat ngingau, sakit sehari sebelum ujian (penyakit yang selalu menghantui). Peduli amat dengan nilai yang penting masih bisa diterima di SMP Standar walaupun awalnya sempat jadi cadangan. Masih dengan prestasi yang standar dengan otak yang kadung standar juga. Sempat dapat juara sebelum penyakit datang menghampiri. Sempat lumpuh karena Reumatik sialan yang sampai saat ini ga pernah lagi menghampiri. (heran masih kecil kok udah reumatik). Balas dendam pas lulus SMP dengan nilai yang masih standar karena sekolah di SMP Standar jadi selalu standar. Lulus peringkat 7 di satu sekolahan. Standar memang dengan nilai yang standar.

Dan kehancuran terjadi!!! karena begonya gue malah marah saat ga diperbolehkan sekolah di SMA yang gue inginkan. I hate Payakumbuh, dan gue benci mesti main di petak. Namun malah jadi camp yang mantap tuh petak. ga pernah muncul disekolah, atau cuma muncul beberapa jam di sekolah cuma buat bela2in mampir ke Da man atau taman bacaan.. akhirnya merasakan yang namanya membuat nangis seorang ibu yang selalu berdo'a dan menjaga cintanya untuk gue.. aih dramatis..

ga sadar sampai kelas 2, terpaksa naik kelas karena (mungkin) rasa kasihan wali kelas saat itu melihat gue tinggal kelas. Masuk IPS, bukan jurusan kesukaan dan harus dipaksa suka. menghapal tulisan2 bukan gue banget, Akun juga ga terlalu suka walau masih berkutat dengan angka, gue pengen matematika tapi entah kenapa pas kelas 2 malah jadi Safrida's enemy jadinya dikasih merah.. Arrrgghhh...

Hidup mesti berlanjut, walau cuma IPS lulusnya susah juga. Deg2--deg22 juga saat pengumuman lulusnya, apa pasal?? karena gue cuma jawab yang pasti setengah soal. yang lain ngasal. tau kenapa?? karena rata2 kelulusannya cemen banget masak 3.01.. jadi ya kita berstandar ria aja.. hehe.. ok Lulus..

Ke bandung, sok bimbel bareng anak2 kelas unggul yang (mungkin) ga butuh belajar tambahan. Mereka cuma ke Mall, jalan dan makan. Percuma, menghilang ke Jakarta bimble lagi di NF. Ya bimbel IPS cemen banget sebentar perhatiin udah masuk. Pas mau beli Formulir SPMB, sok2 an beli yang IPC. Belagu mampu bisa masuk Arsitektur UI, sok pengen ngikutin Nicholas Saputera padahal otak se standar Nicholas Morra pacarnya Betty Lafea.. Arrghh.. Ga lulus dan "cuma" lulus di D3 Perumahsakitan UI. Sebuah jurusan yang ga jelas mau apa..

Belajar tenatng kedokteran di campur sama manajemen, akun dan lainnya bikin pala makin ga jelas dan masih belum bikin senyum ibu kembali datang.. Arrrrgggghh... dan sekarang ikutan tes ekstensi setelah lulus dari d3 dengan IPK 3.05 yang bikin gue susah nyari kerjaan (apa gue yang bego ya??). Besok keluar hasilnya dan semoga lulus ajalah.. Amin

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…