Langsung ke konten utama

Cerita Mama..(Akhirnya mengerti..)

31 Juli 2009

“Gimana sekarang, nak??”
“Gimana apa Ma?”
“Ya... gimana sekarang hati elin? Gimana sekarang menurut elin?”
“Ooh... “


Hmm... ngasih senyuman dulu ke Ibu. Supaya suasana sedikit mencair...
"Yang terbaik aja Ma..." (jawaban yg ga tepat... )
Dari awal kan sudah ku sampaikan sama mama, kalo semuanya kuserahkan ke mama...”

Sambil menarik nafas..
Gimana yang baik menurut mama aja. Mungkin memang doa yang kurang kulakukan. Tapi hanya itu yang bisa kukerjakan ma. Kalo usaha, mama sudah bersusah payah usaha buatku. Jadi mama ga usah tanya gimana aku lagi. Kalo menurut mama itu yang terbaik, gimana lagi. Keyakinan ku tetap seperti dulu. Kalo urusan ini aku ga terlepas dari yang Maha Memutuskan. Mo muter2 kemana, mo keliling2 kemana juga yang pasti jodoh itu sudah ada padaNya. Mo dipaksa bilang kalo dia jodoh ku juga ga bakal jadi kalo Allah bilang engga. Yang jelas aku hanya bisa meminta yang terbaik buat ku, ma. Yang bisa menuntunku nanti.

Kalo yang bukan jodoh, tetep aja ga bakalan jadi. Sampe udah mau ijab kabul pun bisa2 batal, dengan alasan yang tak masuk akal sekalipun. Tapi kalo yang namanya jodoh, juga kadang sulit termakan logika. Yang ga disangka2. Yang jelas usaha dan doa tetap ada.

“Iya...” jawab Ibu singkat. Aku ga bermaksud menceramahi. Cuman mengungkapkan isi hati. Karena hati ini terus bersenandung, antara ragu dan idealisme. Ku yakin, dalam kondisi seperti ini, syetan sangat menggebu2 menyerang hati dan pikiran. Perasaan was2 terus menerus melanda. Kadang sampai membuat keputusan yang salah.
Enggak, aku ga mau membuat keputusan yang salah dalam hidup. Makanya, aku tetap menyerahan semua pada Allah.. dia yang memberi keputusan terbaik

Tak sengaja, sebuah cerita mengalir dari mulut Ibu. Cerita yang belum pernah ku tahu.
"Sewaktu Ibu dulu akan menikah juga mengalami hal yang hampir sama. Ayahku yang sedang kuliah di ITB, niat pulang ke kampung hanya untuk meminta izin dan restu keluarga untuk menikah dengan orang sana. Sudah ada ikatan dan tinggal persetujuan diantara mereka dan juga keluarga yang wanita. Tinggal keluarga Ayah.
Begitu juga Ibu, lama berpacaran dengan seorang anak teman dari kakek. Hampir menikah. Sudah kunjungan keluarga, dan tinggal menentukan hari.
Tapi, begitu terlihat kekuasaan Allah disana.
Kakek yang memang sulit dimengerti orangnya. Dengan tiba2 mengajak Ayahku ke rumahnya dan meminta Ibu untuk menyiapkan makanan. Yah... ternyata Kakek memiliki suatu maksud yaitu memperkenalkan ibu dengan ayah. Ayah yang kebetulan waktu itu mengurusi beberapa proyek kakek. Banyak kejadian yang tak terduga di sana terjadi. Mulai dari Ayah mulai melupakan niat awalnya pulang untuk apa. Sampai Ibu yang hendak di bawa kabur oleh pacarnya karena tidak rela.
Apapun yang kita inginkan semuanya hanya atas izin Allah.
Ternyata memang kekuatan doa lah yang sangat berperan di sana. Tidak ada selain doa, meskipun sudah usaha mati-matian. Yang namanya usaha memang harus ada. Allah akan memberikan apa yang kita minta sesuai usaha dan doa kita.
Ya Allah... ternyata sampai akhirnya ayah dan Ibu betul2 dijodohkan untuk bisa bersama hingga akhirnya kami (anak-anaknya) ada di dunia ini..."

Keputusan yang akan diambil nanti bukan hanya keputusan untuk menyatukan dua orang anak manusia. Tapi adalah keputusan untuk menyatukan dua keluarga. Harus bisa menerima antara semua pihak yang akan disatukan...
Pertama, pihak laki2 dan wanitanya udah klop. Tapi ternyata di pihak keluarga besar wanita atau laki2 belum. Tetep aja ga bisa. Ini namanya ga jodoh
Kedua, pihak keluarga yang klop. Tapi ternyata di pihak laki2 dan wanitanya yang belum. Yang nanti akan menjalaninya. Gimana bisa dipaksa? Tetep juga ga bisa. Ini, juga belum jodoh.

Tapi, jika yang di atas itu sudah terpenuhi. Kedepannya akan lebih mudah. Meskipun tidak semua yang kita inginkan bisa didapatkan...
Ingat suatu istilah orang2 tentang hal ini,
“Dapek nan di ati, ndak dapek kandak ati, atau dapek kandak ati, ndak dapek nan di ati...”
artinya:
“Dapat yang di hati, ga mendapatkan keinginan hati, atau dapat keinginan hati, ga mendapatkan yang di hati”

Antara keinginan dan harapan tidak kan selamanya akan sejalan. Hidup adalah pilihan. Dan kita hanya sebagai lakon dalam sandiwara hidup. Sangat banyak kejadian2 yang memberikan kita contoh dan pengalaman. Mau mendapatkan suatu hal yang diinginkan selama ini dan sangat diidam2kan. Maka kita harus siap kehilangan orang yang menjadi singgahan hati. Karena Allah maha adil dan bijaksana. Jika kita mendapatkan kedua2nya yang kita inginkan. Mungkin ada, tapi yang kayak gimana ya ...??

So, Life is a choice... n Life is so short
Hidup untuk di jalani, biarkan ia mengalir seperti air. Mengikuti aliran arus. Hingga tiba di titik pemberhentian...
Wallahu’alam...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…