Langsung ke konten utama

Mimpi di masa lalu (Part-2)

Sebenernya tadi lagi pengen nyeritain tentang mimpi. Tapi kok jadi nyeritain masa2 sbelum kuliah yah? Haha.. dasar penulis yang amateur...
Tak apalah, yang tadi juga kan tentang mimpi diri, bukan mimpi tidur...

Sewaktu daftar D3 IPB lebih kurang 2 bulan aku mengikuti beberapa kegiatan di kampus IPB, untuk anak2 yang PMDKnya. Karena emang kebetulan kakak juga di sana. Banyaaaaakkkk banget pengalaman yang tak dapat diceritakan dalam 100 posting blog. Sangat banyak kenangan, pelajaran meski hanya 2 bulan.

Aku numpang hidup (mudah2an ga parasit, hihi) di Al Iffah, di tempat uni. Al Iffah, salah satu asrama putri di kampus IPB. Subhanallah.. semuanya pada sholehah bangeeettt...
Jadi kangen sama mereka semua. Ada teh iik, mba nia, mba septi, mba ufi, mba adek, mba tammi, mba apalagi yah.. banyakk n semuanya baik. (mba aji, mba uli, mba nuqi, mba eli, mba tyas, mba santi, mba runi hee. Kayak kirim2 salam). Semoga smuanya dalam lindungan Allah...

Teh iik, suka ketawa2 sambil kecekik2.hik..hik. heee.
Suka nyamperin aku yang lagi main sendirian di kamar uni. Sambil ngajakin cerita2 lucu, bikin terhibur. Teh iik baik, pas uni pulang selalu marahin. Ini si Liza, adiknya ditinggal sendirian di kosan, jahat amat. Kasihan adiknya loh. Heee
Ngerasa terbela, tapi si uni makin sering ninggalin aku. Huee... emang dasar aktifis...
Terakhir teh iik baru nyampein suka ngajakin aku ketawa karena jadi mirip siti nurhaha katanya. Huahaa.. teh iik. Kali ini aku ketawa ngakak (pasti bilangnya mirip orang gila..). Teh Iik, tolong ya, pake kacamata dulu.... hii. Tak ada sama sekali yang mirip.

Mba Septi, orangnya tegas. Tapi suaranya lucu..hhee

Mba Ufi mirip bintang sinetron lintang(cintaku di kampus biru gtu y?), manis n lembut, anggun dengan gamisnya...

Mba adek sering ngajak aku jalan ke kampusnya, kampus perikanan, kulihat sangat banyak perahu dan ada bau2 ikan dari labnya. Kupikir ini tempat kuliah ato pelabuhan ya?? Cuman nelayan aja yang belum terlihat, hehee.. Mba ade, punya kembaran identik “Teh Ayu” yang kuliah di UPI, sangat mirip n pernah ngegantiin teh Ayu seminar di saat teh ayu sakit. Enaknya... bisa ngibulin..

Mba tammi suka ngajakin nonton fim2 terbaru. Jago komputer tapi hobi banget nonton. Dan akulah sasaran empuk yang enak diajakin kemana2. Hampir semua memperebutkan aku. Hehe..
Mulai dari ngajakin nyari makan, nganterin ke kampus, ngater sana n sini. Nasib jadi pangangguran di kala itu...

Ada satu mba yang sering jadi perhatianku dalam tingkah laku dan karakternya. Betul2 karakter yang kuat. Aku ga terlalu deket dengan mba Sri. Dia sangat rajin Dhuha dan tilawah kulihat, trus kalo ngomong, berkarakter, ada ciri khasnya gtu.

Terakhir di saat2 aku mo berangkat ke Bandung aku bermimpi...mimpi yang sangat menyedihkan bagiku...
***Saat itu semua orang di Al Iffah pergi, semua pergi dan meninggalkan aku sendirian di kosan. Sampai terdengar kabar olehku. Semua pergi ke pemakamannya Mba Sri. Aku menangis sendiri. Sedih tak bisa ikut pergi... Kurasa sambil nangis beneran dalam tidurku....

Sampe akhirnya, aku ceritakan semuanya ke Mba Sri kalo aku mimpi menyeramkan tentang dirinya. Aku tak mau cerita sampe berangkat ke Bandung.

Ternyata.... Sebelum aku balik ke Bandung Mba Sri bilang ke aku kalo dia mo nikah...
Huaaaa... senangnya. Dan itu dia bilang orang yang pertama dia kasih tahu di kosan itu aku... Mudah2an ini arti mimpi itu, pikirku.
Hiks...hiks... mba Sri, jadi terharu. Sebegitunyakah aku di matamu..(ceila)..hehee...

Emang, kalo Mba Sri paling suka ngajakin aku sholat jamaah bareng, aku selalu sholat di sebelahnya. Disuruh buat iqomat. Paling senang ngajakin aku buat giat ibadah, beda dengan Mba2 yang laen. Meski yang laen juga pada subhanallah sih. Makanya, aku begitu teringat dengan Mba Sri.

Terakhir aku dikasih Foto sama MbaSri.
“Buat kenang2an”, katanya. Soalnya, setelah nikah, Mba Sri di bawa ke Kalimantan.
Hiks.. Mba, Masih inget aku nggak ??
Hheee....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…