Langsung ke konten utama

Fathiya Az Zahra Abimayu

Selasa, 25 Agustus 2009

Bismillah...
Kerasa lama ga ngeblog (hihi, padahal baru kemaren). Ga tahu kenapa jadi pengen nulis di blog ini lagi. Pagi ini langsung beres2 karena ada tamu istimewa akan datang ke rumah. Fathiya Az Zahra Abimayu. Pasti kalo datang akan melonjak2 girang minta digendong sama semua orang. Sambil nunggu2 ga da kerjaan. Pengen kirim sms ke seseorang...^_^

Wuah... ternyata sang pangeran kesiangan. Mhh.. pantess... (pantes apa ya?hehe)
Smsan bentar buat mengisi ruang di hati, semoga kerjanya makin semangat:). Akhirnya dek Thiya datang tak bawa uang. :D.
Lama bermain dan berbincang dengan dek Thiya. Semakin hari semakin cerewet banget. Ngomongnya ga terlalu jelas. Tapi anaknya komunikatif. Udah ngerti semua yang kita bicarakan. Jadi aja, kadang sok2 ngerti dengan apa yang diucapkan dek thiya...

Fathiya lagi hobi2nya sekarang nanya2 berbagai macam barang2 ke semua orang. Barang2 yang belum dia kenal semuanya ditanyakan.
“Bunda... Appaa tuw?? Appa tuww?? Haa?? Iyyaaa??...
Duhhhh... ngegemesin bangeet... sampai2 oma ketawa ga brenti2 ngeliat kelucuannya. Pas kita ketawa dia juga ikut ketawa, padahal yang diketawain dek thiya...
“ealah nak..nak...:D:D”

11.00 kurang
“Bunda...bobok..., tukk...tukk”, udah ga bisa menahan kantuk yang menyerang. Perut udah kenyang (lagi ga puasa katanya), badan lelah sudah. Akhirnya menuju ke kamar oma yang juga lagi tidur. Wuahh.... jadi pengen tidur juga ngeliat kasur...

Akhirnya semua isi rumah tertidur kecuali om adek dan uncu ehan yang masih sibuk bermain PS (apa PW ya?) di rumah sebelah.

12.30an. kebangun. Mama ke warung beli beberapa bahan masakan yang masih belum ada. Dek thiya masih tidur. Nungguin adzan, ntar beres sholat baru siap2 ke dapur. Kali ini masak banyak. Macem2, ga kuat kalo sendiri. Bisa2 beresnya kelewat ashar.
“Iya... ntar dibantu”, kata mama.
“Hehee....” , sik asikk....

Nungguin mama sholat, siap2in bahan. Dek tihya bangun. Keluar kamar dengan senyuman. Duh manis banget.
“Cantik udah bangun??”, tanyaku
“Ya...”, jawabnya.... menuju ke dapur dan dengan seperti biasanya nanya ini dan itu.
“Apaa tuw, nda?? Appa tuww?”, dengan nada lugunya...

Di jawab ini, nanya yang ini lagi. Jawab yang ini, nanya yang lain lagi. Sampe2 semua benda yang ditanyakan betul2 inget di otaknya.... sambil mengulang apa yang kita jawab.
Kalo udah mulai pegang2 yang berbahaya, tinggal bilang aja,
“no no no... thiya... no no...”, sambil ngeliatin mukanya...
“hihiihi.... no no...ya ... no no..”, dengan spontan ngulang yang kita ucap dan ketawa dek thiya ga jadi pegang.

Sama sekali ga mengganggu pas masak. Kalo ngeliat yang ga dia suka langsung bilang aak. Kalo udah mulai dicuekin langsung nyari muka lagi dengan ngomong ga jelas dan ekspresi plus tangan yang diangkat2 seperti lagaknya orang dewasa.... ckckck..
“Pintar dikau nak..”
“Siapa pintar??, tanyaku?
“Thiya...”
“Siapa cantik??
“Abi..”
Hihi... sejak kapanlah Abi menjadi cantik dimata thiya.. (huehue..)

Kalo masih dicuekin juga, dek thiya mulai nyari mainan sendiri. Pengertian banget. Ga bawel (kalo umminya ga ada, kalo ada ummi, ampuuuun... deh), ga suka nangis (meski kejedot, jatuh, kepleset, dll) dianya cuman ketawa...(hihi, jangan malu nak, kalo sakit bilang aja..:D:D)

Karena di rumah udah ga ada lagi mainan cewek. Akhirnya dek thiya mencari kesibukan dengan memainkan mainannya uncu ehan. Segala jenis mainan cowok mulai dari mobilan, pesawat2an , dll sangat mahir dimainkannya. Mhh.. jadi kayak tomboy banget dirimu. Lama2 emang jadi inget ayang putri...

Ya centilnya, ya beraninya, ya tomboynya.... :):). Hampir sama, tapi beda rupa..hahaa...

Diliatin foto seorang uncle dek thiya kembali nanya...
“Syapa tuww??”
“uncle...”, jawabku
“haahh?? cle....??”, sambil menganggukkan kepala ingin meyakinkan dengan mulut terbuka...”yiaa??”
“Mowiewhidlsjf...”, kembali ngomong ga karuan. Weits...
“Ngomong apa toh???
Haha..... yang kedengeran cuman, “Ya ndaa??? Yiaaa???”

Supiak Putri juga sering request,
“Lok... sering2lah elok liatin foto uci ke Thiya.... ntar dia ndak kenal sama mami cantiknya lagi (huek..huekk)>> tu anak udah hidup lama di bandung, masiiih aja bahasa indonnya nyeleneh... ngarang banget... (iramanya irama padang), hehe. cemees lu ya piak?? (piss lah piak??:):)

“Iyaa.... diliatin kok. Tapi dia ngomong2 sendiri. Kayaknya bilang. Kok jelek yaah?? Kok centil yahh?? :D:D:D:D”....

Mmhhh... dek Thiya. Dirimu mengisi hari2 Bunda. Gak kerasa udah sepuluh hari mewarnai rumah ini, dengan suara kerasnya dan gelak tawanya. Selalu mengobati rasa rindu Bunda yang begitu besar mendera. Doain Bunda yiaa...??^_^. Besok kita udah sekolah... Mhh... mudah2an semuanya akan terasa singkat bagi bunda ya? Dengan hari2 di sekolah dan hari2 bersama Thiya. Tanpa ada sedikitpun hilangnya rasa yang mendebarkan ini. Bunda ingin getaran ini selalu ada menemani hari2 yang kan terlewati... Semoga...

Anehnya, setiap lagi main sama Thiya dan ada sms yang masuk. Dek thiya selalu manggil...
“Ndaaa.... hp... hp”, hehe (padahal bunda juga denger kok nak...:)
Sempat kemaren karena bunda smsan terus, dek thiya ngambil hp yang satu lagi ikut2an mau mencet2.
“Mo kirim ke siapa nak?? Ke Abi? Apa ke Ami? Hihi”.... ga mau kalah ya?? Smsan juga...:)

Komentar

Favorit

RESONANSI JIWA... (*Cintailah Cinta”)

“Memang menyakitkan ketika Kita mencintai seseorang, namun Ia tidak membalasnya. Tetapi yang lebih menyakitkan adalah ketika Kita mencintai seseorang dan Kita tidak pernah dapat menumbuhkan keberanian untuk mengungkapkan perasaan Kita padanya. “***

Usai ngobrol dengan salah seorang teman yang bertanya kira-kira seperti ini, “ Apa ya kira-kira yang akan terjadi dengan kehidupan kita 10 tahun kedepan??? “Hm... lucu juga kalo kita bisa mengingat kembali masa-masa lalu yang telah di lewati. Putih, hitam, terang dan gelapnya hidup kita mewarnai setiap langkah manusia. Jadi ingat satu kata dari orang tua... “Nak ... hidup ini yaa... dijalani ajah. Jangan dipikirkan bagaimana n seperti apa kita nanti... Yang jelas kita berjuang dalam kehidupan... “ Merdekaaa... hehe(just kid) ^_*Lalu, memory otak kembali berputar, ingat kejadian saat-saat kuliah, terkesan dengan salah seorang pembicara dalam sebuah training motivasi. Pembicara tersebut menyampaikan cara dia menjalani hidup yang memang kita t…

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…