Langsung ke konten utama

Sabtu Minggu Allah Uji kesabaran ini...

Sabtuu....
Sabtu kemaren di sekolah di uji dengan ga ada kerjaan. Duduk2 di ruang majelis guru. Sholat Dhuha dan tilawah beberapa lembar. Akhirnya bingung juga mau ngapain. Sempat bales2an sms dengan murid yang akhirnya membuatku jadi dapet Bonus sms. Huaa... assiikkk.. bonus 100 sms. Huahaa...
Aku diuji, akhirnya smsan dengannya (nya?? Siapa?? Haha..., malu.. siapa coba? Sama anak tetangga, hiaha..., tapi... tapi... berakhir di januari.... hihi(ngacooo banget dah))... ah, lewat

Disaat2 ga da kerjaan emang setan gampang sekali untuk masuk dan menggoda diri ini. Nyoba untuk tilawah lagi. Lama2 rada capek juga, akhirnya mencoba untuk menghabiskan bonus sms ke semua nomor indosat yang ada di HP. Sms2 kata2 sok mutiara gitu lah...:D... Perasaan sudah dibuat tidak tenang sama setan amburadul (hihi... piss set...wkwkwkw)... Ngorol2 sama uni wilda sejenak....

Mo pulang ke rumah, tiba2 ada telpon dari adik2 SMA 2. Minta buat mampir ke SMA bentar. Ada yang mo dikasihin, katanya... (hee... padahal ada yang mo didiskusiin... mau nanya sesuatu). Akhirnya dengan minyak sekarat (ga tahu deh kalo mati di jalan mesti gimana)... setelah sholat zuhur bertolak ke SMA 2. Disana 6 wajah imoet n manis menanti. Duuhh... senangnya. Jadi inget masa SMA. Diskusi2 bentar, ngebahas beberapa permasalahan mereka, masalah yang tak pernah luput dari remaja. (Haa... emang aku pernah remaja gtu?? Huehew)...

Pulang ke rumah hampir mo jam setengah tigaan. Kepala mulai terasa pusing. Wawawaw.... kenapa lagi nih? Perasaan tadi baik2 aja. Kucoba untuk merehatkan sejenak tubuh ini. Sorenya, malamnya... semua cerita tentangnya.... semalam kusedih, hari ini kusuka^_^, getarannya terasa, yang tak mau kuhilang...

Mingguu...
Cerita di awal pagi perasaan udah kuceritakan. Sekarng mo fokus dalam cerita nganter2 mama. Kembali muter2 nganter mama ngurusin beberapa keperluannya. Mulai dari matahari terik sinari bumi hingga pulang mendapatkan rahmat hujannya... asyiiikkkk... mandi hujan... (haha... pengennya. Mimisan tahu rasa)

Nganter mama kemana2 tak tentu arah. Udah nyoba ngingetin mama.
“Ma... mending ditelpon dulu Ibuk atau Bapak yang akan kita kunjungi, dari pada kayak gini. Ke rumah orang yang mau kita temui, ternyata si empunya rumah ga berada di tempat.. kan cuappekk maaah...”, kataku sok manja...
“Yah... ndak papa lah.. hitung2 jalan2. kan kita udah lama ga jalan2...”, kata mama tetap bersikukuh...
“Ckckck... (sok geleng2 kepala) Ini mah bukan jalan2 ma, tapi aku jadi kayak tukang uojekk deehh... hehee..”...
Si mama ketawa cekikikan di belakang...
Mana kalo aku bawa motornya rada kenceng dikit aja (padahal ga pernah lewat dari 60 km/jam), mama langsung pegang2....
“Huaaa... ma.... jangan gitu... geliiiiiiii....”, ga kuat menahannya dengan motor yang justru jadi ga bener jalannya. Pokoknya risih banget kalo ada yang pegang2 apa aja dari diri ini. Selain ga terbiasa jadi geli aja...
Huahh.... si mama, bikin ku menderita... (haha... becanda ma... Sing sabar toh ndokk)
Sampe 4 rumah yang kita kunjungi tak ada penghuninya...
“Mhh..., kok pada kompakan keluar rumah ya?? Si Mama sih, ga ngederin saranku”
“Bukan itu lok, sebenernya mama ga punya nomor teleponnya. Hahhahhaa”, tawa mama bikin ku geli lagi.
“tenang ma... tenang... kontrol...kontrol. jangan pegang2 perutku mahh... ah si mama...”
***
Akhirnya....
Di Bulan ini, beberapa hal yang membuatku sedih yang membuatku bahagia... adalah rahmatNya...

Yang membuatku kesal:
1. Pihak sekolah yang memasukkanku untuk ngajar plus sampe jam 12an. Padahal yang lain ga kebagian. Aku kesal danmulai jenuh ketika orang2 hanya mengandalkan kerjaanku. Kenapa mesti aku?? Apa ga lihat, setiap bulan ramadhan aku bawa anak? So, pak wakasekk.. plis.. jangan bebani aku dengan kerjaan yang banyak lagi... aku lagi dapet job nih, ngebantu si ummi... (mudah2an permohonanku kemaren senin ini dikabulkan, meski sebenarnya ga enak. Tapi yang namanya kerjaan mesti dibagi2. Jangan bebankan ke satu orang aja... (hiks.. sok mellow deh)
2. Kesal karena beberapa kali dijadikan tukang ojek sama si mama n si uni. Kadang dijadiin supir taksi.... Keselnya bukan karena nganternya. Tapi karena nungguinnya... lama..lila...
3. Kesal dengan keanehan sikapku pada seseorang. Seseorang yang memunculkan getaran pada hatiku... Maaf yiaa...^_^, malova
Ya Allah, semoga aku dapat lebih sabar....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…