Langsung ke konten utama

Ternyata

Barusan, baru mulai bisa sedikit tenang. Gak tahu kenapa suami tak sedikitpun memberikan penjelasan yang bisa menenangkan ku. Cuma menulis pesan singkat yang mengatakan bahwa "udah bisa". Apa yang udah bisanya juga gak jelas. 

Sms awal yang ditulis suami cuma pesan singkat, "udah gak bisa". Yang pastinya itu brati skripsinya udah gak bisa diteruskan dan dia gak bisa sidang. Kuberanikan untuk menelepin sebentar. Gak ada penjelasan yang membuat pikiran lebih tenang. Akhirnya kuputar otak cepat untuk nyari solusi apa yang bisa dijalankan secara cepat. Air mata tak bisa lagi kutahan, karena hal itulah yang sangat aku harapkan bisa tercapai dari suami. Tapi suami tak sedikitpun membalas semua pesan solusi yang kukira bisa membantunya hari itu. Sempat terbesit sesal, mengapa aku tidak menemaninya hari itu? Mengapa aku tak ikut saja tadi pagi? 

Berusaha tenang. Sholat dhuha. Berdo'a. Berusaha mengerti sms terakhir suami yang hanya bilang bahwa udah bisa. Disatu sisi ada sedikit perasaan tenang. Apakah dia udah bisa menemukan solusinya dan bisa kanjut skripsi plus sidang? Atau hanya kalimat singkat yang hanya ingin membuat aku lebih sedikit tenang? Pikiran masih menjelajah tajam. Berusaha paham dan membayangkan hal-hal lain yang telah terjadi. Hp suami sudah tidak aktif. Sgala informasi apapun langsung hikang. Aku sudah tak tahu apa-apa. Bagaimana kondisi suami, bagaimana progress kelanjutannya aku tak tahu. 

Berusaha untuk tenang dan berpikiran positif. Sejenak membaringkan tubuh di kasur seusai dhuha. Sambil terus beristighfar dan shalawat berharap Tuhan mendengarkan do'a-do'a ku. Karena keyakinan masih tetap tertanam. Bahwa pasti ada jalan. Ketiduran sejenak. Mata agak bengkak, malas keluar kamar. Masih sedikit pusing. Efek obat yang aku minum agaknya selalu bekerja disaat aku berpikir terlalu keras. Buku-buku tes cpns yang sedari oagi aku bahas di luar kamar dibiarkan tergeletak. Aku menunggu kondisi sedikit stabil dan tenang. 

Akhirnya mulai bisa kembali fokus dan gak begitu pusing. Berusaha sedikit melupakan hal yang kupikirkan tadi berharap ada sms balasan dari suami. Sambil terus mengerjakan soal-soal tapi sms nya gak kunjung datang. Karena tadi sempat bertanya ke teman sekantor suami karena sedikit khawatir, akhirnya suami menelepon ke hp saat sampai di kantor. Sedikit lega. Tapi masih belum puas dengan jawaban suami yang masih mengambang. Masih tetap bilang, "biarin aja, udah gak bisa". Astaghfirullah, loh tadi yang sms udah bisa maksudnya apa? Apa yang udah bisa? Apa cuma buat nenangin aku doang? Brati dia berbohong? Hingga aku tak tahu harus mikirin apalagindan dengan cukup tenang bilang kalo tadi ada telpon dari universitas yang menanyakan tentang judul yang akan dipake mau diganti apa engga. Jadi makin bingung. Hingga akhirnya telpon ditutup setelah ku minta suami menelpon ke bude suami yang tadi menjawab telepon dari universitas. 

Saat kutanya beberapa saat kemudian, tentang bagaimananya, suami tak memberi balasan. Apa dia pusing dengan pertanyaanku yang bertubi-tubi? Membuat dia gak tenang? Tapi aku semata-mata hanya karena memikirkannya. Berusaha untuk terus mendorongnya. Suami diam. Hingga saat aku buka ipad dan cek line yang ada beberapa notif. Disana ternyata suami online dengan hp nya. Sms aku gak dibalas. Kenapa ini?
Memberanikan diri untuk chat via line. Dan bertanya. Tanpa berpikir mau berrtubi kek atau enggak, nyinyir kek atau engga. Yang jelas aku bisa puas dengan informasi yang dia berikan. Dan ternyata, aku baru mendapatkan jawabannya hingga sesore itu. 
Suami masih punya kesempatan, masih ada waktu sekitar 2 minggu lagi. Rasanya mau nangis sekuat-kuatnya. Tapi terhapys dengan rasa bahagia dan sedikit tenang. Alhamdulillah. Meskipun suami tersulitkan oleh kehebohanku dan segala macamnya. Ketahuilah itu karena aku tak ingin ada penyesalan bagi diriku karena sebagai istri tak bisa mensupportnya. Bodoh dan tololnya aku yang tak pernah bisa diam jika menghadapi kondisi yang seperti ini. 

Mungkin suami ingin lari dari ku disaat seperti itu. Aku tak pikirkan apapun. Aku hanya berharap bisa membantu dia dengan semangat dan do'a..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 
Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi it…

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…