Langsung ke konten utama

Backpacker Pulau Pari

Hamil Qeena sekitar 5 bulan diajak jalan lagi sama suami. Kali ini yang deket aja sebenernya tp mesti nyebrangin lautan dulu. Yaitu ke pulau Pari di Kepulauan Seribu. Berangkat satu alumni games COC jaman blm ada kakak dulu. Kita jalan sebelum subuh dan subuh di daerah muara angke kalo ga salah. Nuansanya masih nuansa ngantuk tp ternyata udah rameee banget yang ada disana.. Ya, rata2 para wisatawan lokal yang mau berkelana ke kepulauan seribu. Ada banyak pulau yang bisa dinikamati di sana. Tapi kita memilih ke pulau pari. Pulau yang sudah sempat di survey oleh salah seorang rekan suami. 

Habis sholat subuh, para suami mengantri buat dapetin tiket boat dr dinas perhubungan, denger kabar sih kapalnya lebih nyaman mirip speed boat (ntah bener ntah engga, bunda juga ga liat, mirip kapal pesiar gitu katanya, wakaka). Harga tiketnya sedikit lebih mahal tapi ga mahal2 banget juga. Ga sampe 50rb. Trus ternyta utk yang bisa naik ke kapal iu dibatesin dong, cm bs sktr 5orang per pulau. Jadi itu kapal, akan mampir nganterin ke setiap pulau. 

Jadi akhirnya kami naik kapal biasa aja, karena gak kebagian tiket kapal dinas perhubungan... hehe, kalah cepet... Tapi trnyta kapal biasa gak kalahh serunya. Awalny bunda khawatir takut mual atau mabok laut krn lagi hamil juga. Tapi alhamdulillah qeena dalam perut ikut menikmati perjalanan pake kapal itu dengan nyaman and anteng aja di perut. Hehee.. Sampe di pulau pari sekitar pukul setengah delapan pagi. Amazingg.. takjub.. lihat pemandangannya. Berasa langsung gak sebelahan sm wilayah jakarta. Air lautny langsung berubah bersih, gak kecium bau gak enak khas laut Jakarta . Berasa melipir ke pulau yang jauhhh dari ibu kota.


Ini pemandangan di pulau perawan, keren abis ya..

Di kapal saat berangkat. Kapal dg pemandangan alam terbuka dengan hamparan laut jawa...hehehe

Sampe di Pulau Pari kita langsung berjalan ke lokasi penginapan. Meletakkan barang dan makan (asli pada kelaperan😅). Yang penting makan anak dulu... Ya qisha, ya qeena jg di perut bunda alias ibu wajib segera makan juga🤣.
Anak-anak pun mulai pengen main di pinggir pantai, main di laut yang airnya bersih banget n enak main dipinggirannya. Lanjut, lalu yang lain pada sewa sepeda untuk melihat penyu di ujung pulau. Minum air kelapa dan melihat penangkaran penyu yang cukup banyak. Kayaknya bunda pas ini gak bawa hp. Jd ga ada dokumentasinya hehee..saking menikmati pemandangannya, lupa sama yang namanya hp. Menikmati bngt bersepeda bertiga di pulau kecil itu bersama qeena di perut. Sepedanya, sumpahhh kerenn n cakep bangettt. Ini juga bunda lupa poto (n berjanji kalo balik kesini lagi, wajib foto sama sepeda, haha). Asiikkkk banget rasanya, kayak gak tahu lagi berada di mana, berasa gak Indonesia aja kalo melihat orang kemana-mana pake sepeda. Ternyata masih banyak keindahan dan kearifan lokal yang kita gak tahu kalo gak berkunjung ke tempat seperti ini ya. Disitu semua cuma pada pake sepeda, mentok ada motor satu dua.  Dengan jalan yg lebih kurang lebarnya cuma satu hingga dua meter itu. dan pulaunya kalo diputerin juga kayaknya gak bakalan ngabisin waktu berjam-jam. Sepanjang pinggir pulau jalannya tertata rapi dengan pemukiman penduduk yang cukup padat tapi sangat apik dan bersih.

Lanjut siang menjelang sore kita ke pulau perawan. Masyaallahhhh pulauu iniiiii...
Gabisa diungkap dengan kata2!!! Sungguuh indahhhh dan bener2 perawan. Pasirnyaaa... putih bersih mulus. Liat anak main di pasirnya dg air yg hijau bening keputihan membuat mata semakin sejuk dan bahagia.. Karena uda mulai sore dan udah pada pulang juga ke penginapan masing-masing. Jd sudah agak sepi, kita pun bebas menikmati keindahan pulau perawan di sore hari itu dengan warna yang luar biasa indah dan menyejukkan mata. Demikian dulu ceritanya ya. Ini sedikit dokumentasi selama disana. Smoga bisa balik lagi main ksana😘.



Snorkling ke laut jawa


Pas berangkat di pelabuhan muara angke


Wow, ini laut jawaa isinyaa😍😍. Pdhl ini masih dipermukaan laut, hahaha. Liat ikan yang berenang banyak banget ya🙈. Padahal kita gak bawa makanan ikan😅


Tempat kita menginap, rumah penduduk yg udah dijadiin tempat menginap keluarga. Semacam home stay kali ya...

Pulau Perawannn😍😍😍

Di depan rumah tempat kita menginap, yang punya rumah menjual
makanan rumahan kayak ayam goreng, sayur dan minuman, yang instan juga ada. wkwk yg bisa dimakan sekeluarga sambil mendegar bunyi desiran pasir dan deburan ombak dan kicauan burung #eaaa😂

Pantai di depan penginapan. Besok subuhnya, jam 5 subuh habis sholat, Bunda ajak qisha menghirup udara pantai buat terapi asma yg sebenernya blm nemu referensinya juga si buat sembuhin asma. Tp apa salahnya dicoba kan yaa😅🙏🏻











Foto2 terakhir hanya foto pencitraan yg udah direncanakan alias disetting seperti apa. Udah keren belom? membuntel berdua judulnya😂🤣

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Dokter di Hermina Bekasi

Nah,  kali ini sempet2in mo nulis pengalaman semalam ke hermina.  Meski udah lama banget pengen tulisin satu2 dokter yg pernah ditemui di hermina.  So far,  hampir sebagian besar saya cocok sm dokter2 yang ada di RS ini.  Meskipun Hermina sekarang udah gak kayak RS dulu yang rasanya lebih nyaman dr segi fasilitas.  Karena sejak berubah jd RS umum,  pelayanannya sepertinya sedikit menurun. Namun,  saya gak bahas soal itu.  Tapi bahas soal dokter aja deh.. Hehe.. Kalo soal dokter bagus nggak bagus sih relatif,  karena dokter itu cocok2an menurut saya.  Gak harus dokter yang bayarannya mahal itu selalu bagus,  n sebaliknya.  Yg penting kita cocok n nyaman sama dokternya,  udah gitu aja, pasti berikut2nya bakalan balik lagi sm dokter itu.  Semoga setelah dibikin review beberapa dokter berikut,  bisa membuat saya tetap mengingat jasa2 mereka...
Pertama,  dokter marly susanti. dokter kandungan. Dokter yang lewat dia saya akhirnya hamil n alhamdulillah lancar sampe lahiran. Keguguran 2x n …

Hikmah dari sebuah Bunga (cara menumbuhkan kembali bunga yang mati)

Setiap cewe pasti pengen rumahnya tampak indah dengan bunga-bunga. Begitu juga saya. Alhamdulillah akhirnya bisa nyicil rumah. Salut tak terhingga sama suami. Yang jelas kalo keinginan dan usaha kita kuat, insyaAllah pasti ada jalan :). 
Sampelah akhirnya pindah ke rumah baru. Sekitar bulan juli 2012. Inget banget saat itu lagi puasa. Dan  harus bolak balik rumah kontrakan dan rumah baru tuk mindahin barang-barang. Gak kebayang lelahnya. Tapi, alhamdulillah terbayarkan dengan leganya bisa punya rumah dan langsung tidur disana malam itu setelah pasang AC. Jadi inget, saya harus makan buat ama suami, satu bungkus nasi buat berdua. Karena ternyata beli nasinya kurang. Tukang AC nya ada 2 orang ternyata. Ditambah sama adik ipar, akhirnya kurang satu. Jadi deh, makan nasi berdua suami. So sweet banget, tapi masih laper.. Haha...
Tinggal dirumah baru pastinya harus benah-benah n rapi-rapi dulu. Setelah selesai beres-beres, ngerasa ada yang kurang. Yaitu tanaman. Untuk mempercantik dan memperi…